26 February 2015

Sinopsis Kerana Dia Manusia Biasa

                                                        
                                                          SINOPSIS
Dunia ini sebenarnya kecil sahaja! Disebabkan kesilapan orang lain,Nurin Aira terpaksa menanggung derita.Berkahwin dengan lelaki yang tidak di kenali bukan mudah untuk dia lalui.Apatah lagi, lelaki itu sering kali melukakan hatinya.Tapi bila teringatkan Alia iaitu anaknya dia harus cekal.Segala kata hinaan lelaki itu di terimanya dengan hati yang terbuka. Status Alia sering kali menjadi punca pergaduhan mereka.
Tengku Shamil Zaquan menyimpan dendam yang membara pada Nurin Aira.Isterinya mati angkara adik Nurin Aira.Gadis itu harus menerima balasan daripadanya.Dia mahu Nurin Aira rasa bagaimana kehilangan orang yang disayangi.Nurin Aira harus menanggung kesalahan adiknya.
Tengku Shamil Zaquan dan Nurin Aira disatukan angkara rancangan adik sepupu lelaki itu.Bagi Nurin Aira,dia ikhlas dengan perkhawinannya.Dia mahu menyelamat seorang lelaki daripada bergelar anak derhaka.Tapi tidak bagi Tengku Shamil Zaquan,dia tetap tidak dapat menerima Nurin Aira.Dendamnya makin membara,apapun yang terjadi Nurin Aira perlu menderita.Itu tekadnya!
Sejauh manakah dendam Tengku Shamil Zaquan terhadap Nurin Aira? Mampukah,Nurin Aira meleburkan dendam yang membara dalam diri Tengku Shamil Zaquan? 

Bab 14

                                                               
BEBERAPA BULAN KEMUDIAN…
NURIN AIRA menutup pintu kereta Myvi ungunya dengan perlahan-lahan.Pantas kakinya mengatur langkah menuju ke lif untuk naik ke pejabatnya di tingkat lapan.Dia tidak sangka yang Suraya sanggup membeli kembali kereta yang dijualnya pada pembeli lain,dan menyerahkan semula kepadanya.Awalnya dia menolak,dia tidak mahu kereta itu.Dia rela naik teksi ke tempat kerjanya.Tetapi apabila Suraya menyatakan itu sebagai hadiah untuknya sempena ulang tahun kelahirannya,dia terpaksa terima.Dia tak sanggup menghampakan Suraya.
              Terasa waktu berjalan dengan pantas. Pada hari ulang tahunnya tiga bulan lepas,dia menerima dua perkhabaran.Satu berita baik dan satu berita buruk.Berita baiknya,dia menerima semula keretanya yang dihadiahkan oleh Suraya.Pada waktu malam, dia dikejutkan dengan berita, kematian adiknya Nazim Azwan yang dalam perjalanan pulang dari surau. Adiknya dilanggar oleh cina mabuk.Berita itu sangat mengejutkannya.Malam itu juga dia bergegas pulang.Mujur Suraya sudi menemaninya.Alhamdulilah,dia selamat sampai ke kampung sebelum arwah dikebumikan. Sempat dia menatap wajah pucat bercahaya itu.
               Nurin Aira perasan akan perubahan adiknya ketika dia pulang ke kampung untuk menjaga emaknya.Adiknya itu banyak mendiamkan diri.Pernah dia perasaan,selepas solat Isyak,adiknya itu menangis teresak-esak.Adiknya itu,menyatakan dia bersalah.Tetapi dia tidak faham akan maksud itu.
             “Lif dah lama terbuka.Tak nak masuk ke? Atau tunggu saya?” Syed Ilham membisikkan ke telinga Nurin Aira.
              Nurin Aira mengucap.Mujur sahaja dia tidak melatah!
             “Err,nak masuklah ni!” pantas Nurin Aira membuka langkah ingin masuk ke dalam perut lif.Tiba-tiba dia terasa lengannya dipegang seseorang.Lantas dia berpaling.
               Syed Ilham terus melepaskan lengan Nurin Aira.Dia sendiri,tidak sangka dirinya seberani itu.
               “Awal awak sampai hari ini.” Tegur Syed Ilham.Dia ingin menutup rasa malunya atas perbuatannya itu tadi.

Bab 13


NURIN AIRA memandang laut yang terbentang di hadapannya dengan bermacam-macam perasaan.Hatinya sangat tenang kini.Emaknya sudah menjalani pembedahan dan pembedahan itu berjaya.Ketika itu,hanya air mata yang mampu keluar sebagai tanda kegembiraannya.
            Hatinya lega seolah apa yang dilakukan olehnya berbaloi.Emaknya ada bertanya kenapa dia dan Alia pulang menaiki bas? Tapi Nurin Aira hanya senyap.Belum sampai masanya lagi untuk bercerita tentang perkara sebenar.
           Petang ini,dia dan adik-adiknya ke pantai  di Lagun Kuala Ibai.Alia yang beria-ria ingin ke pantai.Emaknya dijaga oleh adik lelakinya Nazim Azwan di Hospital Sultanah Nur Zahirah.Hanya menunggu masa sahaja untuk dibawa pulang.
            “Kakak” panggil  Nurin Aima pantas melabuhkan punggungnya di sebelah kakaknya.Dia meninggalkan Nurin Aiza yang sedang bermain dengan Alia.
            “Ada apa?” Nurin Aira tersenyum manis melihat adik ketiganya sambil mengesat peluh di dahi gadis itu.
          Nurin Aima diam.Matanya masih leka melihat gelagat Alia yang masih bermain kejar-kejaran dengan Nurin Aiza.Dia ingin bertanyakan sesuatu tetapi takut kakak sulungnya marah.Semenjak kakaknya pulang beberapa hari lepas,Mak Cik Hasnah tidak habis-habis mahu mengfitnah kakaknya lagi.Kakaknya dikatakan mengandung anak luar nikah iaitu Alia. Emaknya sudah menceritakan perkara sebenar tetapi cerita itu di katakan rekaan semata-mata.

Bab 12

                                                           
DATUK TENGKU SHAH hanya mampu mengelengkan kepalanya melihat sikap anak keduanya yang berada di dalam bilik sambil memegang erat tangan Nur Aisyah.Dia, yang berada di sebalik cermin kaca hanya mampu berdiam diri.Sayu hatinya melihat keadaan badan menantunya yang dipenuhi wayar-wayar berwarna.Anaknya itu langsung tidak mahu berenggang dengan isterinya sejak tiga hari yang lalu.Selepas sahaja mendapat panggilan daripada Tengku Shamil Zaquan tiga hari lepas,dia,isteri,anak dan cucunya bergegas terbang ke Terengganu.
                Doktor yang merawat menantunya menyatakan Nur Aisyah mengalami pendarahan yang teruk di kepala akibat terhantuk benda keras.Tulang belakangnya jugak retak akibat dilanggar oleh kereta yang tidak sempat brek.Nur Aisyah tidak sedarkan diri sejak dari tiga hari yang lepas.
              “Atuk,mama kenapa?” panggil cucu sulungnya Tengku Ahmad Danish sambil menangis.
               Pantas Datuk Tengku Shah mendukung cucu sulungnya.Dia sedih,melihat keadaan cucu sulungnya yang sejak semalam asyik bertanyakan keadaan mamanya.“Mama,tak apa-apa sayang.”
              “Kenapa,papa asyik menangis atuk?”
             Datuk Tengku Shah tidak tahu bagaimana untuk menjawab soalan cucunya.Dia mengesat air mata yang mengalir di pipi cucunya.
            “Danish,dah makan ke belum?” Datuk Tengku Shah merubah topik .Danish tidak akan faham keadaan mamanya.Tangannya membetulkan rambut Danish yang agak panjang kehadapan.
             “Belum.Atuk jom pergi makan.Danish lapar!”

Bab 11

                                                                  
TENGKU SHAMIL ZAQUAN mundar-mandir disekitar luar bilik pembedahan.Hatinya gundah-gulana.Dia tak sangka perkara buruk akan berlaku kepada Nur Aisyah.Patutlah perangai Nur Aisyah pelik sejak kebelakangan ini, rupa-rupanya ini adalah petanda buruk akan menimpa Nur Aisyah.
            Tengku Shamil Zaquan terkilan kerana tidak dapat menolong menyelamatkan isterinya.Dia hanya mampu melihat kejadian tragis itu.Kakinya ketika itu seperti dikunci. Matanya hanya mampu melihat Nur Aisyah bergelut dengan peragut.
            Ketika itu dia,Nur Aisyah dan tiga lagi pekerjanya sedang menunggu teksi di hadapan hotel yang mereka menginap untuk ke Marang.Mereka bersiap-siap ingin ke Pulau Redang. Nur Aisyah meminta izin darinya untuk ke tandas.Secara tiba-tiba,sebuah motosikal datang menghampiri Nur Aisyah lalu pembonceng motosikal itu meragut beg tangan Nur Aisyah dengan kasar.Nur Aisyah melawan peragut itu dan mengakibatkan dia terjatuh dan dilanggar oleh sebuah kereta proton Exora.
              Tengku Shamil Zaquan hanya mampu melihat tanpa berbuat apa-apa.Kejadian itu berlaku begitu pantas.Hanya air matanya yang mengalir ketika  melihat keadaan Nur Aisyah yang sudah nyawa-nyawa ikan.
             Tengku Shamil Zaquan pantas meraup wajahnya.Kejadian ragut tadi,benar-benar merupakan mimpi ngeri buatnya.Segalanya berlaku di hadapan mata dengan pantas.Dia tidak mahu mengingati kejadian itu.Apa yang diharapkan hanya,Nur Aisyah selamat kembali walaupun dia tahu harapan itu sangat tipis.
            Suraya yang berada di kerusi berhampiran dengan Tengku Shamil Zaquan hanya mampu memandang sayu ke arah majikannya.Dia juga terkejut dengan kejadian ragut tadi. Dia ingatkan percutian mereka ke Pulau Redang akan selamat tanpa masalah, rupa-rupanya ini yang berlaku.Kesian,Puan!
            “Encik,saya nak pergi solat sekejap,” Suraya meminta izin sambil diangguk oleh Hamidatul dan Anira iaitu rakan sekerja Suraya yang turut mengikuti seminar di Terengganu.
             Tengku Shamil Zaquan hanya mengangguk sahaja.Dia tiada mood untuk melayan pekerjanya.
           “Lepas solat nanti,awak semua baliklah semula hotel.Saya dah chek-in balik hotel tu.Awak semua mesti dah penat kan? Nanti akan ada orang ambil awak.Awak tunggu je.” Tengku Shamil Zaquan tahu pekerjanya penat menunggu dari pagi sampai petang di hospital itu.Dia sendiri juga penat,tapi dia tak mampu untuk berjauh dengan Nur Aisyah.Dia tak sanggup!
              Suraya,Hamidatul dan Anira mengangguk serentak.Mereka memang penat dan belum menjamah apa-apa makanan sejak pagi lagi.Meraka hanya akur akan arahan majikannya.

“YA ALLAH,betul ke ni,Su?” Nurin Aira menutup mulutnya.Dia betul-betul terkejut dengan berita yang disampaikan oleh Suraya itu.
         “Haah,betullah.Pagi dari,dia kena ragut.Tak tahu lagi macam mana keadaan Puan Aisyah sekarang.Dia ada kat hospital.Teruklah jugak.Lepas kena ragut, kena langgar dengan kereta Exora.Kereta tu tak sempat nak brek.” Suraya menceritakan kejadian ragut itu kepada Nurin Aira.
            “Habis kau ada kat mana sekarang ini?”
             “Ada kat bilik hotel.Encik Zaquan aku cakap,apa-apa dia akan call,” ujar Suraya yang berada di tingkat enam hotel itu.Dia dan rakan-rakannya baru sahaja selesai makan di sekitar restoran di bandar Terengganu.“Kau kenapa call aku? Alia deman ke?” Tanya Suraya.Pelik Nurin Aira menghubunginya.
              “Em…” Nurin Aira berfikir-fikir.Perlu atau tidak dia meminta tolong Suraya.Hanya Suraya harapan terakhirnya.Permohonan pinjaman bank tidak diluluskan.Pembeli keretanya bersetuju untuk membeli keretanya dengan harga RM20000.Itupun,pembeli itu baru membayar secara ansur-ansur. Suraya merupakan harapan terakhirnya.
              “Kenapa Nurin? Kau ada masalah ke?”

22 February 2015

Bab 10

                                                            
NURIN AIRA melangkah masuk ke dalam pejabat dalam keadaan tergesa-gesa.Hari ini dia lambat lagi.Sudah dua hari dia lambat semenjak ketiadaan Suraya di rumah.Dia terlupa untuk mengunci jam loceng miliknya.Di telefon, ada beberapa panggilan daripada Suraya yang tidak di jawab olehnya.Orang tidur,manalah nak sedar bunyi telefon!
            Nasib baik,Suraya cerdik. Dia pergi menelefon telefon rumah berkali-kali.Alia yang terjaga dahulu daripadanya yang mengangkat dan Alia juga yang mengejutkannya daripada tidur.Fuhh…mujur ada Alia! Ketika itu jam sudah, menunjukkan angka 7.10 pagi.Kelam-kabut dia di buatnya.Dia hanya sempat menyediakan roti bakar sahaja untuk Alia.Mujur,Alia tidak cerewet.Apa sahaja yang dia masak pasti akan di makan.Tidak pernah merungut!
           Nurin Aira menarik nafas lega sebaik sahaja sampai ke biliknya.Tak sia-sia dia memecut Myvi ungunya.Apa yang di harapkan,sepanjang perjalanan ke biliknya dia tidak akan terserempak dengan Syed Ilham,kalau tidak memang teruk dia kena leter. Alhamdulilah, selamat aku! Tak payah dengar mamat tu berletar pagi-pagi buta macam ni.Mamat tu, kalau berleter memang mengalahkan nenek tua.Benda yang tak ada kena mengena pun boleh masuk dalam ceramahnya.Pot pet pot pet mulut dia.Tak penat ke asyik cakap.Nurin Aira menundukkan kepalanya untuk mengurut kakinya yang terasa sedikit sengal akibat berjalan tadi.Mulutnya masih setia mengutuk majikannya.
             Nurin Aira tersengih.Alamak,kantoi! Bila masa pulak dia masuk? Aku tak perasan pun.Nurin Aira terkejut apabila melihat kelibat majikannya Syed Ilham sudah pun berada di hadapannya. Segak lelaki itu mengenakan kemaja ungu yang di lipat paras siku.Ungu??? Nurin Aira melirik ke tubuhnya.Haah,samalah warna baju kita.  

Bab 9

                                                       
NAZIM AZWAN melangkah masuk ke dalam rumah dalam keadaan longlai.Keadaan rumah ketika itu sunyi sepi.Aima dan Aiza pula ke sekolah.Emaknya entah ke mana menghilang. Ada bilik tidurnya atau di dapur.
            Sudah lebih seminggu, selepas perkhabaran tentang penyakit emaknya, dia masih tidak mampu untuk berbuat apa-apa.Segala usaha yang di lakukan olehny sia-sia belaka. Semuanya tidak membuahkan hasil.Nurin Aira juga tidak memberi sebarang perkhabaran berita.Apa yang di cakapkan oleh Nurin Aira hanya tengah berusaha.Tengah berusaha! Sampai bila? Sampai ibunya menghembuskan nafas atau ketika ibunya dalam keadaan yang kritikal.Ya Allah sekarang ini, masa sangat berharga.Masa sangat penting! Nyawa emaknya sebagai taruhan.Dia harus cepat bertindak, demi nyawa emaknya.Tapi apa yang perlu di lakukan olehnya.Dia buntu! Segala usaha telah dilakukan.
            “Aku kena buat apa sahaja.Ya,apa sahaja untuk emak! Apapun risikonya, aku kena hadapi, janji nyawa emak selamat. Ya Allah, maafkan hambamu ini ya Allah.Aku terpaksa mengambil jalan singkat demi nyawa wanita yang melahirkan aku.Aku terpaksa Ya Allah.” Pantas Nazim Azwan meraup mukanya dengan kedua belah tangannya.Emak, Azim minta maaf kalau sekali lagi Azim kecewakan mak.Apa yang Azim buat ini hanya untuk mak.Azim minta maaf mak.Azim terpaksa mungkir janji.Air mata lelakinya mula merembes keluar.
            “Awal kau balik,Nazim?” tegur Mak Cik Halimah.Wajahnya agak pucat.Badannya sudah mula kurus.
            Pantas Nazim Azwam berpaling menghadap wajah wanita kesayangannya. Tangannya,terus mengesat air mata yang jatuh.Dia tidak mahu emaknya perasan akan kesedihan hatinya.
            “Kau dah makan belum? Mak ada simpan lauk untuk kau.Pergilah makan.Tadi kau keluar awal sangat sampai tak sempat makan.” Mak Cik Halimah mengatur langkah menuju ke arah Nazim Azwan yang sedang duduk di tepi tangga.
            “Nantilah Azim makan.Tak lapar lagi.Mak sihat tak hari ini?” terus Nazim Azwan merebahkan kepalanya di paha Mak Cik Halimah.Sudah lama dia tidak berbuat begitu.Rindu rasanya! Dicapai tangan wanita itu, lalu di ciumnya bertalu-talu.Wanita yang sanggup menerima kembali dirinya setelah hanyut seketika.Hanyut dengan kegembiraan duniawi.
             Mak Cik Halimah hanya membiarkan.Tangannya mengusap lembut rambut satu-satu anak lelakinya.Anak lelaki yang di harapkan menjadi tonggak keluarga,menjadi pelindung keluarga pada masa hadapan.Anak yang pernah hanyut suatu masa dahulu.Dia tidak sesekali menyalahkan Nazim Azwan kerana baginya setiap manusia pasti akan buat kesalahan.Semua insan yang bergelar manusia tidak sempurna.Pasti akan ada kesalahan yang di buat.
            “Azim,bila mak tiada nanti,kau janji dengan mak jaga kakak dan adik-adik kau ya”
              Nazim Azwan terus bangun daripada baringannya.Terkejut!

Bab 8

                                                                   
“ABANG, abang sayang Sya tak?”
           Tengku Shamil Zaquan yang tengah membaca majalah perniagaan atas katil terus menutup majalah itu.Pertanyaan Nur Aisyah itu membuatkannya terpinga-pinga.Pelik apabila mendengar soalan itu.Pantas dia melangkah menuju ke arah Nur Aisyah yang sedang berdiri di balkoni bilik mereka.
           Tengku Shamil Zaquan merangkul tubuh Nur Aisyah dari belakang sambil matanya memandang suasana malam.Hidungnya terbau-bau haruman wangian yang di pakai oleh Nur Aisyah.Sungguh wangi dan menyenangkan! Dia meletakkan dagunya di atas bahu Nur Aisyah.Suasana malam itu sangat indah.Bintang  di langit berkelip-kelip tanpa henti.Sangat cantik! Melalui balkoni bilik mereka yang berada di tingkat empat,bermacam-macam pandangan yang dapat di lihatnya.Tengku Shamil Zaquan dan Nur Aisyah hanyut seketika dengan pandangan yang cantik itu.
             “Abang…” Nur Aishah memanggil lembut.
             “Emm…”
            “Abang sayang tak Sya?” Nur Aisyah mengulangi soalannya.
             Tengku Shamil Zaquan terus memusingkan badan Nur Aisyah menghadapnya.Dia mengangkat sedikit muka Nur Aisyah untuk mengadapnya.Di renung lembut wajah kesayangannya itu.Tangannya bermain-main di sekitar wajah itu.Nur Aisyah hanya membiarkan.
             “Kenapa, Sya tanya? Sya tak percayakan abang ke?” Tanya Tengku Shamil Zaquan.Tangannya masih mengusap lembut pipi Nur Aisyah.
             “Abang…tak jawab lagi soalan Sya”
             “Nur Aisyah binti Isyak…abang sangat-sangat sayang dan cintakan Sya.Sya ialah nyawa dan jantung abang tau.Abang tak boleh hidup tanpa Sya.” Jujur Tengku Shamil Zaquan memberitahu.Dia mencium lembut tangan Nur Aisyah.
               Nur Aisyah tersenyum.Lega hatinya!
              “Dah puas hati?” soal Tengku Shamil Zaquan.Di cuit hidung mancung milik isterinya.
               Nur Aisyah mengangguk.
              “Kalau Sya  mati abang nak cari penganti Sya tak?”
              Tengku Shamil Zaquan tekejut.Bulat matanya memandang ke arah Nur Aisyah.
             “Apa Sya cakap nie?” marah Tengku Shamil Zaquan.
             “Abang, ajal maut,jodoh, pertemuan itu semua rahsia Allah.Kita sebagai manusia biasa, tidak tahu apa akan terjadi pada kita di masa hadapan”. Nur Aisyah mengingati suaminya.
             “Ya abang tahu tu semua.Tapi kenapa Sya cakap macam tu, macam orang tiada akal!” Tengku Shamil Zaquan melangkah masuk ke dalam biliknya.Dia duduk atas sofa di biliknya.
               Pantas, Nur Aisyah mengekori jejak suaminya.Dia duduk di sebelah Tengku Shamil Zaquan.Di capai tangan kasar itu ke dalam gengaman tangannya.

Bab 7

                                                       
“APA?”
         Mak Cik Halimah,Nazim Azwan dan Nurin Aiza terkejut dengan berita yang baru di sampaikan oleh doktor itu. Berita yang benar-benar tidak di duga oleh akalnya.Serta merta, Mak Cik Halimah meraup kedua-dua belah tangannya ke muka. Dia tidak  menyangka ujian Allah ke atas dirinya. Ujian yang sangat berat!
          “Mak...” Nurin Aiza sudah menangis dalam dakapan emaknya. Kenapa emaknya yang di pilih untuk melalui ujian ini. Kenapa tidak orang lain sahaja? Hidup mereka sekeluarga sudah banyak menderita. Mereka tidak mampu untuk melalui ujian ini. Mereka tidak sanggup berpisah dengan insan yang sudah melahirkan mereka. Serasa, sekejap sahaja masa yang di pinjamkan oleh Allah untuk mereka adik beradik bersama emak mereka.
           Nazim Azwan hanya mengeluh berat. Kesian emak! Adik-adiknya masih memerlukan wanita itu sebagai pelindung mereka.
          “Saya dah menyemak laporan kesihatan mak cik beberapa kali. Saya juga ada melakukan beberapa  pemeriksaan ke atas mak cik. Jawapannya tetap sama!” Ujar doktor yang memakai tanda nama Johan itu. Kepalanya terangguk-angguk.Ingin mengiakan percakapnya.
          Mereka bertiga hanya diam membisu. Masih terkejut dengan berita yang baru di beritahu oleh doktor itu. Fikiran mereka kosong.
           “Jadi,kami perlu melakukan pembedahan dengan secepat mungkin ke atas mak cik. Saya takut ia akan merebak ke kawasan lain pula.” Ujar Doktor Johan. Ketumbuhan yang berada dalam kepala Mak Cik Halimah perlu di buang dengan segera. Takut, ia akan merebak.
             Mak cik Halimah mengangkat wajahnya.Nazim Azwan terkejut.Nurin Aiza terus menangis dalam dakapan emaknya.Dia tidak sanggup mendengar kata-kata Doktor Johan itu.
           “Penting ke doktor?” Nazim Azwan bertanya.
           “Sangat penting.Jika tidak di buang, ia boleh meragut nyawa ibu awak.”
          “Bila pembedahan akan di jalankan,doktor?” Nazim Azwan bertanya lagi.Nyawa emaknya dalam bahaya.Dia perlu menyelamatkan nyawa emaknya dengan segera.

Bab 6

                                                          
NURIN AIRA meletakkan fail kewangan atas mejanya,lalu melabuhkan punggungnya atas kerusi berwarna hijau tua itu.Kerusi itu di pusing-pusing olehnya sambil tangannya mengocang-gocongkan pen Faber Castell yang berada di tangannya.
           Nurin Aira baru sahaja keluar dari bilik majikannya.Nasib baik dia tidak di marahi dengan teruk.Cuma dia di leter oleh majikannya atas kesalahan yang di buat.Memang patut pun.Dia yang cuai!
           Fikirannya masih ligat memikirkan keadaan emaknya.Semalam sempat dia menelefon Nurin Aiza bertanya keadaan ibunya.Terkejut dia apabila, Aiza memberitahu ibunya batuk berdarah.Ibunya telah mengambil upah menjahit pakaian untuk menampung perbelanjaan keluarganya.Sudah di tegah banyak kali, tapi ibunya tetap degil.Katanya,tidak mahu menyusahkan anak-anak.Apa yang ada dalam fikiran Nurin Aira,dia perlu mendapatkan duit bagi membiayai penyakit ibunya dan menampung kehidupan keluarga mereka.
           “Uhuk..uhuk”
            Nurin Aira masih tidak menyedari kehadiran majikannya!
           Syed Ilham terpinga-pinga.Jauh berangan!!!
           “Uhuk…Uhuk” Kali ini Syed Ilham berdeham dengan lebih kuat.
           Nurin Aira terus bangun.Terkejut! Kantoi sudah!!!
           “Emm…erk...sa...saya…” Nurin Aira tergagap-gapap.
            “Saya apa?”
            Nurin Aira menunduk.
            “Kerja yang saya bagi kat awak dah siap belum? Dahlah banyak kesalahan nombor dalam akaun awak.Awak kena hati-hati! Salah nombor lain jadinya” Tegur Syed Ilham. Hampir mengamuk dia melihat akaun yang di sediakan oleh Nurin Aira.Banyak kesalahan nombor. Kalau ejaan boleh tahan lagi. Ini nombor!
http://www.amazingcounters.com/sign-up3.php