26 February 2015

Bab 13


NURIN AIRA memandang laut yang terbentang di hadapannya dengan bermacam-macam perasaan.Hatinya sangat tenang kini.Emaknya sudah menjalani pembedahan dan pembedahan itu berjaya.Ketika itu,hanya air mata yang mampu keluar sebagai tanda kegembiraannya.
            Hatinya lega seolah apa yang dilakukan olehnya berbaloi.Emaknya ada bertanya kenapa dia dan Alia pulang menaiki bas? Tapi Nurin Aira hanya senyap.Belum sampai masanya lagi untuk bercerita tentang perkara sebenar.
           Petang ini,dia dan adik-adiknya ke pantai  di Lagun Kuala Ibai.Alia yang beria-ria ingin ke pantai.Emaknya dijaga oleh adik lelakinya Nazim Azwan di Hospital Sultanah Nur Zahirah.Hanya menunggu masa sahaja untuk dibawa pulang.
            “Kakak” panggil  Nurin Aima pantas melabuhkan punggungnya di sebelah kakaknya.Dia meninggalkan Nurin Aiza yang sedang bermain dengan Alia.
            “Ada apa?” Nurin Aira tersenyum manis melihat adik ketiganya sambil mengesat peluh di dahi gadis itu.
          Nurin Aima diam.Matanya masih leka melihat gelagat Alia yang masih bermain kejar-kejaran dengan Nurin Aiza.Dia ingin bertanyakan sesuatu tetapi takut kakak sulungnya marah.Semenjak kakaknya pulang beberapa hari lepas,Mak Cik Hasnah tidak habis-habis mahu mengfitnah kakaknya lagi.Kakaknya dikatakan mengandung anak luar nikah iaitu Alia. Emaknya sudah menceritakan perkara sebenar tetapi cerita itu di katakan rekaan semata-mata.
           “Aima nak tanya pasal Alia ke?” Nurin Aira meneka.
          Lambat-lambat Nurin Aima mengangguk.
          “Huh...akak kalau boleh tak nak dengar dah citer pasal Alia ni.Akak tak kisah orang nak cakap apa? Janji akak tahu siapa Alia.” Nurin Aira meluahkan perasaanya.Dia sangat sayang Alia.Sampai ingin meninggalkan Alia kepada Suraya pun tidak tak sanggup!
          “Kak Nora mana kak?”
          Tersentap seketika dia mendengar nama itu.Terus terang, jika Kak Nora ingin mengambil Alia daripadanya, dia tidak akan benarkan.Dia sanggup melakukan apa sahaja untuk mempertahankan Alia.
          Nurin Aira tersenyum sinis.
        “Entah,akak pun tak tahu.Masalah dia tak selesai lagi kut.Lepas dia serah Alia kat akak,akak dah tak dengar berita pasal dia.Entah-entah dia dah tak ingat kat anak dia.”
        “Akak tak tahu dia pergi mana?”
        “Tak”
          “Akak,apa kata kita pergi rumah keluarga Kak Nora.Akak mesti kenalkan. Alah, bukannya jauh sangat.Kat Bukit Payung je.Mesti keluarga dia tahu kat mana dia sekarang,”
           Nurin Aira tersenyum.Betul juga idea Aima tu.Tiba-tiba dia teringat sesuatu. Wajahnya kembali muram.
          “Kenapa kak,”
          “Akak tak boleh pergi.Akak dah janji dengan Kak Nora” lirik Nurin Aira bersuara.
          “Janji apa?”
          Nurin Aira memandang wajah  Nurin Aima.Dia lebih rapat dengan Nurin Aima berbanding Aiza.
           “Akak tak boleh pergi rumah keluarga dia.Keluarga Kak Nora jugak tak boleh tahu tentang kewujudan Alia.Lagipun,keluarga dia kan dah berhijarah ke Melaka.Mak Kak Nora kena tukar kat sana.Mak dia kan cikgu.”
            “Apa” hampir terjengil biji matanya.Jadi selama ini keluarga Kak Nora tak tahu tentang Alia?
          “Jadilah,Aima.Tak payahlah cakap benda ini.Kak Nora kalau sayang kat anak dia, pandai-pandailah dia cari akak balik.Pergi panggil Aiza dan Alia.Kita balik.Nanti nak pergi tengok mak lagi,” suruh Nurin Aira lalu dia bangun.Dia menyapu-yapu pasir pantai yang melekat di skirt labuh berwarna coklat yang dipakainya.
  
“KAU kenapa,Hannah?” Nurin Aira menegur Hannah yang menghalang laluannya.Tayar motosikal Hannah hampir terkena kakinya.
             Hannah terus turun dari motornya.Dia berdiri betul-betul di hadapan gadis yang memakai skrit labuh berwarna coklat,t-shirt lengan panjang yang sedondon dengan skritnya dan bertudung.
            “Dah pandai kau bergaya sekarang inikan?” sindir Hannah.Meluat dia melihat perempuan di depannya ini.Pakai apapun mesti cantik! Huh…
              Nurin Aira hanya diam, dia malas nak menjawab sindiran Hannah.Hannah memang sentiasa tidak puas hati dengan dirinya.Nurin Aiza yang mendengar sindiran itu terus menjawab.Dia pantang orang mengata kakaknya.
           “Haah,memang kakak pandai bergaya pun.Nama pun Akauntan kerja kat KL.Ada orang tu setakat nak bergaya pun,bergaya kat kampung jelah.Bagi kambing tengok.Tak boleh nak pergi mana-mana.SPM pun tak lepas.” Sindir Aiza.Gadis itu kuat menjawab orangnya terutama sekali dengan Hannah.
       “Kau diam Aiza,” jari telunjuknya dihalakan ke arah Aiza.
     “Hannah,kau nak apa? Aku nak balik ni,”
      “Kau nikan Aira,memang muka tak malu ya.Dah kau buat malu kat kampung ni,berani pulak kau balik sini.Siap bawak budak ini lagi.” Hannah menunjal kepala Alia.Terjengil biji mata Nurin Aira.Aku sendiri tak pernah tunjal kepala anak aku!
         “Macam inilah,Hannah.Kau nak cakap apa.Kau cakap je.Aku tak kisah.Aku kenal perangai kau! Jadi aku anggap je yang kau ni, cemburu melihat aku,” sinis Nurin Aira membalas kata-kata Hannah.
         Hannah mengetap bibirnya.Geram. Sudah berani menjawab!
       “Haah akak.Dia ini memang jealous je dengan akak.Dulu akak beli kereta pun,dia pergi cakap kat orang kampung akak sewa kereta.Padahal dia dengki dengan akak.Akak dah pakai kereta,dia masih dengan motor cabut dia ni.Hahaha…” Aiza ketawa kuat.Nurin Aira dan Nurin Aima hanya tersengih.
           “Jom akak kita balik.Layan dia memang dah sudah.” Ajak  Nurin Aima yang sedari tadi hanya berdiam diri.Hannah dan Nurin Aiza kalau berperang mulut,mesti Nurin Aiza akan menang.
          “Aku balik dulu.Kau jaga diri baik-baik.Assalamualaikum.” Pinta Nurin Aira.Sejahat mana pun Hannah, mereka tetap sepupu.Itu fakta yang tak dapat diubah lagi.

“AKU baru je balik kerja,” ucap Suraya lalu merebahkan dirinya atas katil bersaiz king dalam biliknya.Sejak Nurin Aira dan Alia pulang ke kampung dia tinggal di rumah keluarganya di Bukit Kiara.
            “Awalnya kau balik,” Nurin Aira melirik jam di tangannya.Baru pukul 4.10 petang.
             Suraya bangun lalu menuju ke balkoni biliknya yang terletak di tingkat tiga.“Hah.tak ada kerja nak buat.Boss pun tak masuk.Aku pun balik jelah.”
            “Kau buat macam syarikat walid kau,nak balik pukul berapa pun,ikut suka hati.” Sindir Nurin Aira.
         “Kalau syarikat walid aku,memang hari-hari aku balik awal.Tu sebab aku tak nak kerja kat syarikat walid aku atau kat hotel ummi aku.Nanti tak pasal-pasal mereka jatuh bankrap... Hehehe.” Tapi sebenarnya Suraya hanya mahu berdikari,itu hanya alasan rekaannya untuk tidak bekerja di syarikat atau hotel uminya.“Mak kau macam mana? Dah okey belum?”
            “Dah.Mak aku nak balik tapi doktor tak benarkan.Doktor cakap tunggu dua tiga hari lagi.Tengok pada keadaan.Mak aku makin pulih.”
            “Alhamdulilah.Yang penting mak kau selamat.Alia macam mana.?” Rindu hatinya tidak berjumpa Alia beberapa hari
           “Alia okey.Dia ada kat rumah,adik aku jaga.Su,macam mana keadaan Puan Aisyah?” Tiba-tiba dia ingin mengetahui tentang keadaan isteri majikan rakannya itu.Dia pun pelik! Mereka bukannya ada apa-apa hubungan pun.Ah! janji mereka pernah kenal.
            Suraya mengeluh.
          “Semalam aku pergi tengok dia.Tiada apa-apa perubahan.Tetap macam tu.Makin teruk adalah.Dah macam mayat hidup.” Sebak Suraya melihat keadaan Puan Aisyah yang kurus kelmarin.Rasa tidak percaya,itu Puan Aisyah.
              Nurin Aira mengucap panjang.Tak sangka nasib Nur Aisyah seperti itu.Entah kenapa dia teringin untuk melawat wanita itu sebaik sahaja pulang ke Kuala Lumpur nanti.Nama wanita itu juga sering bermain-main dalam fikirannya.Pelik dia dibuatnya.
            Apabila melihat wajah ayu itu suatu ketika dulu, dia dapat melihat wajah  seseorang dalam diri wanita bernama Nur Aisyah.Tapi, mungkin itu perasaannya sahaja. Sebagai insan yang mempunyai hati dan perasaan, dia turut bersimpati dengan isteri majikan Suraya. Harapannya semoga wanita itu cepat sembuh.
                                                        




No comments:

Post a Comment

http://www.amazingcounters.com/sign-up3.php